YPIT Mutiara

Student's blog

Sabtu, 24 Januari 2015 19:36

Persami Pramuka Siswi SDIT

By

Pendirian Tenda Kemah

Upaca Pembukaan

Hujan...tenda persami basah semua ...anak-anak mengungsi ke kelas

 

Sabtu, 24 Januari 2015 19:27

x-Day

By

Anak-anak dengan Riang Gembira bermain kelereng di sekolah - Sabtu sebagai hari X-day

Yang sudah besar juga tetap main ayunan

Sabtu, 24 Januari 2015 19:24

SELEKSI NASIONAL BEASTUDI ETOS 2015

By

Untuk seluruh siswa/i SMA/Sederajat se-Indonesia Beastudi Etos ada di 16 PTN. UNSIYAH, USU, UNIV ANDALAS, UIN Jkt, UI, IPB, ITB, UNPAD, UNDIP, UNAIR, ITS, UNIBRAW, UGM, UNMUL, UNHAS, dan UNPATI Fasilitas Beasiswa : 1. Bantuan biaya pendidikan selama 8 semester 2. Uang Saku 3. Asrama Mahasiswa selama 3 tahun 4. Pembinaan selama 4 tahun (tahun ke 4 pembinaan persiapan pasca Kampus) 5. Support prestasi dalam dan luar negeri 6. Bantuan biaya penelitian skripsi 7. Pembuatan pasport Persyaratan : 1. Surat Keterangan Tidak Mampu 2. Slip Gaji/ Surat Keterangan Penghasilan Orangtua dari Wali Nagari/ Ketua RT/RW / Ketua Pengurus Mesjid setempat dengan Cap Stempel 3. Fotocopy Rapor Semester 1-5 atau Ijazah bagi yang sudah lulus SMA/sederajat 4. KTP/ Kartu Identitas 5. Fotocopy Kartu Keluarga 6. Pas Photo terbaru warna 3x4 2 buah 7. Fotocopy Rekening Listrik bulan terakhir 8. Foto Rumah Tampak Keseluruhan (Ruang tamu, ruang tidur, dapur, kamar mandi, halaman depan dan belakang) 9. Mengisi Formulir Pendaftaran, download di www.beastudiindonesia.net / ambil ke Sekretariat Beastudi Etos terdekat 10. Tulisan tentang perjalanan hidup (minimal 2 halaman A4) Pendaftaran juga bisa secara online melalui website www.bit.ly/SELEKSI-ETOS Pendaftaran mulai 1 Januari - 28 Februari 2015 Asrama beastudi etos Medan. Jakarta. Malang. Semarang. Jogja. Surabaya. Samarinda. Makassar. Ambon. Padang. Aceh. Bandung. Bogor.

No.

WIL.

Perguran Tinggi

No.SK

Tgl.SK

Thn.SK

Peringkat

Tgl. Daluwarsa

Status Daluwarsa

1

13

Institut Agama Islam Negeri Ar-Raniry

019/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

2

1

Institut Agama Islam Negeri Sumatera Utara

071/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

C

21/02/2018

masih berlaku

3

4

Institut Pemerintahan Dalam Negeri

004/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

03/02/2012

2012

B

03/02/2017

masih berlaku

4

4

Institut Pertanian Bogor

067/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

5

5

Institut Seni Indonesia Yogyakarta

025/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

6

4

Institut Teknologi Bandung

066/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

7

7

Institut Teknologi Sepuluh Nopember

015/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

8

4

Institut Teknologi Telkom Bandung

057/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

9

4

Politeknik Negeri Bandung

020/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

10

13

Politeknik Negeri Lhokseumawe

005/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

03/02/2012

2012

C

03/02/2017

masih berlaku

11

6

Politeknik Negeri Semarang

051/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

24/01/2014

2014

B

24/01/2019

masih berlaku

12

10

Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Kerinci

009/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

10/02/2012

2012

C

10/02/2017

masih berlaku

13

5

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN

041/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

14

6

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bina Cipta Husada

036/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

C

16/01/2019

masih berlaku

15

9

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Mandala Waluya

031/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

C

16/01/2019

masih berlaku

16

5

Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer AMIKOM Yogyakarta

033/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

17

7

Universitas Airlangga

024/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

18

10

Universitas Andalas

039/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

19

5

Universitas Atma Jaya Yogyakarta

058/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

20

2

Universitas Bengkulu

041/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

21

2

Universitas Bina Darma

002/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

03/02/2012

2012

C

03/02/2017

masih berlaku

22

3

Universitas Bina Nusantara

014/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

23

7

Universitas Brawijaya

030/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

24

6

Universitas Diponegoro

125/SK/BAN-PT/Ak-SURV/PT/V/2013

24/05/2013

2013

A

24/05/2018

masih berlaku

25

5

Universitas Gadjah Mada

068/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

26

3

Universitas Gunadarma

029/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

27

9

Universitas Haluoleo

084/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

C

21/02/2018

masih berlaku

28

7

Universitas Hang Tuah

011/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

17/02/2012

2012

C

17/02/2017

masih berlaku

29

9

Universitas Hasanuddin

079/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

30

3

Universitas Indonesia

069/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

31

5

Universitas Islam Indonesia

065/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

32

7

Universitas Islam Malang

072/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

33

9

Universitas Islam Negeri Alauddin

001/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

03/02/2012

2012

C

03/02/2017

masih berlaku

34

7

Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

032/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

35

3

Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta

126/SK/BAN-PT/Ak-SURV/PT/V/2013

24/05/2013

2013

A

24/05/2018

masih berlaku

36

10

Universitas Islam Negeri Syarif Kasim Riau

035/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

37

10

Universitas Islam Riau

007/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

10/02/2012

2012

C

10/02/2017

masih berlaku

38

6

Universitas Islam Sultan Agung

059/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

39

3

Universitas Katolik Indonesia Atmajaya Jakarta

070/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

40

4

Universitas Katolik Parahyangan

062/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

41

6

Universitas Katolik Soegijapranata

063/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

42

3

Universitas Kristen Indonesia

008/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

10/02/2012

2012

B

10/02/2017

masih berlaku

43

7

Universitas Kristen Petra

021/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

44

6

Universitas Kristen Satya Wacana

081/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

45

8

Universitas Mataram

017/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

46

7

Universitas Muhammadiyah Malang

074/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

47

2

Universitas Muhammadiyah Palembang

027/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

48

7

Universitas Muhammadiyah Sidoarjo

006/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

10/02/2012

2012

C

10/02/2017

masih berlaku

49

6

Universitas Muhammadiyah Surakarta

076/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

50

5

Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

061/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

A

21/02/2018

masih berlaku

51

9

Universitas Muslim Indonesia

018/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

52

7

Universitas Narotama

037/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

53

3

Universitas Nasional

080/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

54

9

Universitas Negeri Makassar

014/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

23/02/2012

2012

B

23/02/2017

masih berlaku

55

6

Universitas Negeri Semarang

078/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

56

7

Universitas Negeri Surabaya

077/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

57

5

Universitas Negeri Yogyakarta

075/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

58

4

Universitas Padjadjaran

013/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

59

3

Universitas Pancasila

082/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

60

6

Universitas Pekalongan

010/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

17/02/2012

2012

C

17/02/2017

masih berlaku

61

4

Universitas Pelita Harapan

056/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

62

3

Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta

026/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

63

5

Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta

023/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

64

8

Universitas Pendidikan Ganesha

012/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

17/02/2012

2012

B

17/02/2017

masih berlaku

65

4

Universitas Pendidikan Indonesia

003/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

03/02/2012

2012

B

03/02/2017

masih berlaku

66

9

Universitas Sam Ratulangi

022/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

67

5

Universitas Sanata Dharma

060/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

68

5

Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa

034/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

69

3

Universitas Satya Negara

013/BAN-PT/Ak-III/Inst/II/2012

23/02/2012

2012

C

23/02/2017

masih berlaku

70

6

Universitas Sebelas Maret

016/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

A

16/01/2019

masih berlaku

71

2

Universitas Sriwijaya

028/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

72

1

Universitas Sumatera Utara

083/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

73

7

Universitas Surabaya

064/SK/BAN-PT/Ak-IV/PT/II/2013

21/02/2013

2013

B

21/02/2018

masih berlaku

74

8

Universitas Udayana

038/SK/BAN-PT/Akred/PT/I/2014

16/01/2014

2014

B

16/01/2019

masih berlaku

Sumber : http://ban-pt.kemdiknas.go.id/diraipt.php

Minggu, 13 April 2014 14:11

Acara Sungkeman Kelas XII SMA IT Mutiara Duri

Written by

Peserta acara sungkeman Kelas XII SMA IT Mutiara Duri

Bertempat di Aula YPIT Mutiara, Sabtu, 5 April 2014, dilaksanakan acara Sungkeman Kelas XII SMA IT Mutiara Duri. Acara berlangsung pukul 08.00—12.00 WIB, diikuti oleh guru-guru, siswa Kelas XII SMA IT Mutiara, dan orang tua siwa kelas XII. Acara ini merupakan rangkaian persiapan menghadapi Ujian Nasional 2014 yang sudah semakin dekat. ”Tujuan acara ini adalah persiapan mental siswa menghadapi ujian nasional 2014. Salah satu kunci keberhasilan mereka menghadapi momen yang penting itu adalah restu dari orang tua. Rida Allah terletak pada rida orang tua. Kalau orang tua sudah rida, insyaallah usaha mereka akan dipermudah dan diberikan banyak berkah,” kata Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum, Dra. Gusni Eliza.

Keberhasilan siswa menghadapi ujian nasional tidak saja ditekankan pada persiapan penguasaan materi, tetapi juga persiapan mental. Persiapan mental ini meliputi motivasi yang kuat dan ketenangan jiwa menghadapi ujian. Ketenangan ini karunia Allah SWT yang dianugerahkan-Nya kepada hamba-hamba-Nya yang ia kehendaki. Agar Allah memberi ketenangan itu seseorang harus menjaga dirinya dari maksiat dan dosa, dan meminta ampun atas dosa yang telah ia lakukan. Salah satu dosa yang harus benar-benar dihindari adalah durhaka kepada orang tua. Tak akan selamat dan berbahagia anak-anak yang durhaka kepada orang tuanya. Apa pun yang ia lakukan tak akan memberi ketenangan kepada jiwanya jika orang tuanya tidak rida kepadanya. 

Dengan pemahaman seperti inilah digagas acara sungkeman ini. Inti acara adalah anak akan menghadap langsung pada orang tuanya. Sang anak akan bersimpuh sambil mencium tangan kedua orang tuanya. Ia meminta maaf pada orang tua atas segala kesalahannya selama ini. Jangan sampai lagi ada kekesalan di hati orang tua saat sang anak menghadapi Ujian Nasional. Kekesalan orang tua ini bisa mendatangkan murka Allah pada sang anak nantinya. Seberapa pun ia telah mempersiapkan diri, ketika rida Allah tidak hadir, siswa itu akan gagal lulus dari ujian nasional.

Acara dimulai dengan pembacaan ayat suci Alquran, dilanjutkan pemberian sambutan oleh kepala SMA IT Mutiara, dan siraman rohani oleh Ustad Aidi Rahmat, S. Th. I. Sebagai hiburan nasyid yang ditampilkan Laila Syifa dan kawan-kawan.  Selanjutnya masuk acara inti penyampaian isi hati oleh siswa dan orang tua. Satu orang siswa, Annisa Mayasari, menyampaikan isi hati seorang anak: kebahagiaan, harapan, kekecewaannya selama ini pada dirinya sendiri, pada orang tua, pada guru, dan lain-lain. Penyampaian ini diharapkan bisa menggugah orang tua dan guru akan sesuatu yang terlewatkan dari anak-anak yang bisa menunjang pada keberhasilan mereka di masa depan. Pada bagian akhir curhatnya, siswa akan menyampaikan permintaan maaf dan restu untuk menghadapi ujian nasional. 

Penyampaian dari orang tua berisi harapan-harapan orang tua pada anaknya, kekecewaan, dan juga nasihat-nasihat yang berguna untuk masa depannya. Diharapkan sang anak akan kembali ingat pada beban yang dipikulkan di pundak mereka sebagai tanggung jawab mereka sebagai seorang anak. Setiap manusia mempunyai tanggung jawab kehidupannya, sudah semestinya seorang anak juga menyadari dan tak lupa akan hal itu. Tanpa menyadari tugasnya sebagai manusia, sang anak akan terus gagal dalam kehidupannya.

”Kami juga mengundang 35 orang anak yatim untuk diberi santunan,” kata Bu Gusni menjelaskan, ”yang langsung diserahkan sendiri oleh siswa. Siswa harus dibiasakan untuk peduli dan senang berbagi.”

Acara berlangsung tertib dan lancar. 

Sambutan Kepala Sekolah yang diwakili oleh Bapak Salmandri, S. Pd.Pembacaan Alquran oleh Sulaiman NurPemberian santunan pada anak yatim

Belajar di sekolah, udah. Belajar di bimbel udah. Masih harus belajar lagi ya di luar dua tempat itu? Yaah, tergantung kebutuhan sih sebenernya. Klo Kalian mau punya pemahaman yg maksimal soal tema-tema yang dipelajarin, ya harus lebih jungkir balik lagi belajarnya. Klo memang cuma untuk menghafal trus bisa jawab soal demi nilai bagus saja, yaah bisa saja belajar kebut semalam. Tapi besok-besok dijamin lupa lagi hafalannya. Nah, kalau memang kebutuhannya selain nilai bagus tapi juga supaya bisa menguasai materi pelajaran dalam waktu lama, belajar di luar kelas atau bimbel berarti kalian butuhkan.

Sekarang masalahnya, yang efektif tuh yang seperti apa? biar cepat bisa menyerap pelajaran di luar sekolah/bimbel? Apa harus bertapa dulu? Tunggu wangsit dulu? Sendirian atau kelompok? Nah ini nih yang mau kita bahas kali ini. Belajar tuh mending sendiri atau kelompok yah? Mari kita bahas bareng-bareng.

Secara sekilas kalau kita dengar soal mending belajar sendiri atau dalam kelompok, kita otomatis langsung jawab, enakan dalam kelompok lah! Tugas lebih cepat selesai. Eits tunggu dulu. Lagi-lagi yg namanya preferensi itu pasti selalu terkait sama dua hal: 1) kepribadian, 2) hakikat dari tugas tersebut. Ribet yah? Nggak kok. Yg pertama itu berhubungan sama kecenderungan seseorang untuk lebih senang belajar sendiri, ada juga yang lebih cenderung senang belajar kelompok. Kalo yg kedua, menentukan belajar sendiri atau kelompok itu ya harus disesuaikan sama jenis tugas ataupun tujuan pembelajaran yang ditentuin sama guru.

Kalau tugas atau bahan pelajarannya itu butuh analisis yang mendalam, ada baiknya dilakukan kelompok. Toh banyak otak banyak ide kan? Tapi klo tugas ataupun materi pelajarannya lebih bersifat superficial atau cuma sekadar pemahaman yang tidak perlu proses analisis mendalam, belajar sendiri tentunya lebih efektif, soalnya minim distraksi (gangguan) untuk memahami hal tersebut. bukan sekadar tugas/belajar jadi lebih cepet, tapi juga berhubungan dengan efektivitas penyelesaian tugas tersebut.

Sekarang kita telusuri lagi nih, keuntungan-keuntungan dan kerugian-kerugian dari kedua metode belajar tersebut. Kira-kira mana yang paling pas sama kepribadian kalian dan situasi yang sedang kalian alami.

KEUNTUNGAN BELAJAR SENDIRI


1.Lebih Fleksibel

Keuntungan utama dari belajar sendiri adalah ya yang satu ini, fleksibel. kalian mau belajar kapan aja, belajar pelajaran apa, mau pake alat bantu apa, terserah. Sesuai yang menurut kalian nyaman aja. Suka belajar tengah malem, Belajar subuh. Kapanpun. Mau belajar di meja bisa. Belajar sambil tengkurap di karpet boleh. Bebas! Terus juga mau sambil denger mp3 atau diselingin nonton TV, ya bebas bebas aja.

2.Melatih intelektualitas diri sendiri

Nah, di poin yang kedua ini, belajar sendirian itu bisa juga, untuk melatih kecerdasan diri kita. Dalam hal ini yaitu kemampuan pemecahan masalah. Kalau belajar sendirian, kalian akan mencoba buat mecahin macam-macam permasalahan yang kalian hadapi waktu belajar atau ngerjain tugas, sendirian. kalian bakal ngembangin berbagai macam cara pemecahan masalah yang mungkin aja bisa lebih efektif dan efisien untuk permasalahan tertentu, lalu mungkin juga bakal menggabungkan beberapa cara pemecahan tersebut untuk permasalahan yang lebih rumit.

3.Lebih Fokus dan Sesuai Rencana

Belajar sendiri itu membantu kita untuk tetap fokus sama bahan pelajaran yang pingin kita dalami. hanya saja hal ini ada syaratnya, keadaan lingkungan tempat kita belajar harus dalam keadaan tenang. Klo di rumah, misalnya, ya ga boleh diganggu sama ortu, adik, kakak, atau tukang nasi goreng yang lewat. Selain itu, belajar sendiri juga bagus buat kita dalam hal menentukan rencana belajar yang efektif. Bab mana yang harus kita pelajari, bab mana yang belom kita kuasain, yg mana yang mau kita lewati. Jadinya kita bisa belajar sesuai dengan apa yg benar-benar kita perluin. tidak buang-buang banyak waktu.

KERUGIAN BELAJAR SENDIRI


1.Tidak ada proses pertukaran ide

Belajar sampai pusing udah, semedi udah, tapi kok mentok yah? Nah hal ini bisa aja nih gara-gara bahan yang kalian hadapi itu membutuhkan proses analisis yang cukup rumit, yang mana ga bisa kalian seleseikan sendirian tanpa bantuan orang lain. Nah kejadian seperti inilah yang membuat belajar kelompok lebih berguna.

2.Tidak ada acuan terhadap performa belajar siswa lain

Belajar sendiri santai tiba-tiba temen-temen udah pada jago aja. Akhirnya rendah diri, setres, trus males belajar. Nah yang seperti ini nih yang sebenernya bisa ditanggulangi dengan sesekali belajar kelompok bersama teman-teman.

3.Banyaknya Distraksi (gangguan)

sedang enak-enak baca materi pelajaran tiba-tiba ada BBM, ada whatsapp, ada SMS, ada film oke di TV. Kapan belajarnya? Ini dia masalah paling umum yang dihadapi kita kalau belajar sendirian di rumah.

KEUNTUNGAN BELAJAR KELOMPOK

1. Membantu mengurangi prokrastinasi

Prokrastinasi itu apa sih?! Yah, gampangnya gini aja deh, kita punya tugas yang harus diselesaikan minggu depan, tapi sebelom H-1, kita cenderung untuk bilang dalem hati: “aah besok aja deh”, “nanti lah kerjainnya, mau main game dulu barang sepukul dua pukul”. Nah gejala ini udah termasuk gejala prokrastinasi nih. Dengan belajar kelompok, gejala ini bisa ditanggulangin, karena kita bekerja dengan orang lain berarti tenggat waktunya juga ga bisa seenak jidat kita yg tentuin sendirian. Kita sebisa mungkin harus patuh dan kompromi terhadap aturan-aturan kelompok.

2. Dapat sudut pandang yang beda

Ini yang jadi keunggulan utama dalam belajar kelompok. Belajar kelompok bikin kita dengerin banyak sekali masukan-masukan dari sudut pandang yang berbeda2. Hal ini bisa membuat pemahaman yang lebih kaya mengenai topik yang lagi kita pelajari.

3. Mengembangkan kemampuan-kemampuan baru di luar pelajaran

Selain menambah pengetahuan dan memperluas sudut pandang, belajar kelompok juga membuat kita makin jago dalam kemampuan untuk berdiskusi, berdebat, menulis catatan diskusi, terus juga bisa meningkatkan kemampuan berorganisasi kita. Kok bisa? Lah iya, dalam sebuah kelompok, apapun kelompoknya, pasti ada kecenderungan untuk berorganisasi. Pasti ada yang muncul jadi pemimpin. Ada juga yang jadi pengikut doang. Ada juga yg kerjaannya cuma ngetik doang, ada yang mikir doang, dsb. Nah, dengan kondisi ini, kita bisa ngelatih kemampuan organisasi kita. Contohnya kemampuan untuk negosiasi, untuk ngelobi, untuk patuh terhadap peran, untuk bisa me-manage anak buah, dan sebagainya.

 4.Menambah Teman

Belajar kelompok juga bisa menambah teman/lebih akrab dengan teman, karena kita jadi sering bertemu dan terjadi pertukaran pikiran jadi kita bisa lebih dekat dengan teman

KERUGIAN BELAJAR KELOMPOK

1.Cenderung Melakukan Kegiatan yang tidak berhubungan dengan tugas/topik

Ketika sedang belajar kelompok, ada teman kita yang cerita tentang berita di televisi hari ini, terus kita jadi terbawa topik berita tersebut dan melupakan tugas.

2.Kita jadi terpengaruh teman kita yang tidak serius dalam kelompok

Didalam Belajar kelompok pasti ada teman kita yang tidak serius dalam kelompok, lalu dia mengajak ngobrol yang lain dan akhirnya terpengaruh.

3.Numpang Nama

Biasanya ini terjadi sama anak-anak yang malas, mereka maunya dapat nilai tapi waktu belajar kelompok dia gak mau kerja. semoga kalian gak seperti itu yah.

 Masa Ta’aruf Siswa Baru, yang  dalam istilah lain disebut dengan MOS, merupakan salah satu program SMA IT Mutiara yang bertujuan  memperkenalkan kepada calon siswa baru berbagai hal mendasar supaya siswa memiliki kesan positif dan senang terhadap lingkungan pendidikan yang ada di YPIT Mutiara pada umumnya dan  SMA IT Mutiara khususnya. 

Program ta’aruf  ini merupakan  wahana untuk saling mengenal, baik itu berupa bahasa, adat istiadat, suku, atau golongan,  sebagaimana firman Allah dalam surat Al Hujurat : 13

Artinya :

Hai manusia! Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu  kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.

 

Keanekaragaman yang ada tidak menjadikan kita terpecah belah. Akan tetapi, justru  bisa menyatukan hati karena maksud Allah memerintahkan kita untuk saling mengenal perbedaan tadi agar dapat memperbaharui ketakwaan dan keimanan kita kepada Allah.

Akhirnya, acara ini diharapkan bisa mengakrabkan dan menyatukan hati kita dengan aqidah yang satu, dengan iman yang satu, dan agama yang satu, yaitu Islam.  Firman Allah surat Al Hujurat :10

 Artinya :

 

Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara. Karena itu, damaikanlah antara kedua saudaramu.

 

TUJUAN MA'RUFI

  1. Membantu siswa mengenal pendidikan YPIT Mutiara.
  2. Mengarahkan siswa untuk ikut menciptakan lingkungan yang kondusif di SMA IT Mutiara
  3. Mendorong calon siswa baru untuk bersikap proaktif dalam mengenal guru karyawan/ti dan kakak kelasnya
  4. Membantu calon siswa baru untuk bisa beradaptasi  dengan warga sekolah
  5. Memotivasi calon siswa baru agar bangga menjadi siswa SMA IT Mutiara.

 

KARAKTERISTIK PRIBADI SISWA SMA IT MUTIARA

TATA NILAI 

  1. Menjiwai prinsip-prinsip dasar Islam.
  2. Beriman kokoh dan mendalam.
  3. Berakhlak mulia dan bertutur kata baik.
  4. Shalat wajib lima  waktu secara benar, tertib, dan tepat waktu.
  5. Membaca Al Quran setiap hari secara tartil dan hafal tiga juz.
  6. Hafal & mengamalkan doa-doa yang ma’tsur

 

KETERAMPILAN SOSIAL 

  1. Menghormati & patuh terhadap orang tua, guru, dan yang lebih tua.
  2. Bergaul dan menjalin persaudaraan secara Islami dan membimbing mereka yang lebih muda.
  3. Selalu menjaga lingkungan tetap bersih, aman, nyaman, & menyenangkan
  4. Berjiwa kepemimpinan Islami.

 

LIFE SKILL (Keterampilan hidup) 

  1. Berperilaku dan berbadan sehat, bugar, dan energik.
  2. Menguasai salah satu kemampuan bela diri atau olah raga lainnya.
  3. Berkomunikasi dengan salah satu bahasa asing : Inggris atau Arab.
  4. Menyusun karya tulis minimal sekali setahun.
  5. Mahir mengaplikasikan program Microsoft Office dan Internet.
  6. Selalu belajar demi kemajuan dan pengembangan diri.

 

TATA TERTIB MA’RUFI 

  1. Pakaian disesuaikan dengan kondisi.
  2. Jadwal Masuk pukul 07.10—07.15 WIB. Bagi peserta yang terlambat mendapat sanksi tergantung dari kreativitas panitia.

Jadwal pulang sesudah shalat ashar. Bagi yang melanggar dikenakan sanksi keesokan harinya.

  1. Performance (semua peserta berpakaian rapi) 

 

IKHWAN

AKHWAT

1. Menggunakan sepatu hitam

1. Menggunakan sepatu hitam

2. Membawa sarung

2. Membawa mukenah

3. Berambut pendek

3. Berjilbab formal

(putih, segi empat,

tidak transparan, menutupi aurat)

4. Pakaian Olahraga dimasukkan

4. Kaos kaki panjang minimal sampai        betis

5. Baju dimasukkan kedalam dan

   menggunakan ikat pinggang hitam

5. Menggunakan rok, kecuali pada           kegiatan   olahraga

Bagi ikhwan maupun akhwat diwajibkan membawa tasbih per individu yang bisa dipakai di leher.

  1. Dilarang untuk membawa HP (Handphone).
  2. Peserta Ma’rufi wajib  menjaga kebersihan, ketertiban, & keamanan.
  3. Tidak dibenarkan merokok.
  4. Tidak boleh berkuku panjang.
  5. Peserta Ma’rufi wajib mengikuti semua kegiatan & tidak dibenarkan meningalkan lokasi kegiatan, kecuali sakit atau izin dari panitia.
  6. Setiap peserta tidak dibenarkan menerima tamu sebelum mendapat izin dari  panitia.

 

* NB

    • Bagi seluruh panitia Ma’rufi  ba’da Ashar wajib mengikuti evaluasi
    • Sanksi yang dikenakan pada peserta Ma’rufi sesuai dengan kreativitas panitia dan bersifat mendidik 
Senin, 03 Februari 2014 07:14

Akhlak Seorang Muslim Kepada Saudaranya

Written by

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bapak-Ibu sahabat sehati yang dirahmati Allah,semoga Allah karuniakan kita kemudahan untuk semakin istiqamah taat beribadah,berihtiar,berdo'a,bertawakkal, bersabar, bersyukur dengan ikhlas serta bertolong menolong dalam kebaikan utk saling menyempurnakan menuju khusnul khotimah

Akhlak seorang Muslim Kepada Saudaranya

“Seorang mukmin terhadap mukmin yang lainnya seperti bangunan yang saling mengokohkan satu dengan yang lain.” (HR. Bukhari – Muslim).

Rasulullah Saw berkali-kali mengingatkan umatnya tentang arti persaudaraan, namun tetap saja diantara kita saling menyakiti, saling merendahkan dan saling menjatuhkan satu sama lain.

“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat.” (QS.al-Hujuraat:10).

Rasulullah Saw bersabda: “Perumpamaan mukmin dalam hal saling mencintai dan berkasih sayang adalah ibarat satu satu tubuh, apabila satu organnya merasa sakit, maka seluruh tubuhnya turut merasakan hal yang sama, sulit tidur dan merasakan demam.” (HR. Muslim).

Dalam persahabatan perselisihan karena berbeda pndapat dan ijtihad itu adalah hal yang biasa.Namun tidak serta jalinan ukhuwah dan silaturahim menjadi terputus.
Allah Swt berfirman:
“Dan berpegang teguhlah kamu smuanya pada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai, dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu(masa jahiliyah) bermusuhan, lalu Allah mempersatukan hatimu, sehingga dengan karunia-Nya kamu menjadi bersaudara…” (QS. Ali Imran: 103).

Perselisihan dan pertengkaran diantara kaum muslim, adalah akibat tidak menjadikan Al Qur’an sebagai petunjuk. Selama ini, kita merasa diri sudah
beriman, paling shaleh, dan merasa sudah menjalankan sunnah-Nya.
Sementara ia tidak menyadari dirinya telah mrendahkan martabatnya trhadap sesama muslim, selalu brprangsaka tidak baik dan menggunjing keburukannya.

Rasulullah saw bersabda: “Tidak beriman sseorang dari kalian hingga dia mncintai saudaranya seperti dia mencintai dirinya sndiri.”(HR. Bukhari-Muslim dari Anas ra).

Karena itu,seseorang blum dpt dikatakan brtakwa sbelum ia mncintai saudaranya. “Teman-teman karib pada hari itu saling bermusuhan satu sama lain, kecuali mereka yang bertakwa.” (QS. az-Zukhruf: 67).

Menarik untuk disimak dari riwayat ini Dari ‘Itban bin Malik, ia berkata, “Pada sebuah kunjungan, beliau mengerjakan shalat di rumah kami. Seusai shalat
beliau bertanya, “Dimana gerangan Malik bin ad-Dukhsyum?

Ada seorang yang menyahut, “Dia adalah seorang munafik, tidak mencintai Allah dan Rasulnya!” Rasulullah segera menegur seraya berkata: “Jangan
ucapkan demikian, bukankah kamu mengetahui dia telah mengucapkan kalimat syahadat La ilaha illallah? Semata-mata mengharapkan pahala melihat ‘wajah’ Allah? Sesungguhnya Allah telah mengharamkan atas neraka setiap orang yang mengucapkan Laa ilaha illallah semata-mata mengharapkan
pahala melihat ‘wajah’ Allah. Sesungguhnya Allah telah mngharamkan atas neraka setiap orang yg mengucapkan Laa ilaha illallah smata-mata mngharapkan pahala melihat ‘wajah’ Allah. (Muttafaq’ alaih)
Sangat tidak dibenarkan, seorang muslim memberi kesaksian palsu mengenai perilaku saudaranya yang tidak terbukti kebenarannya.

Menutup Aib Saudaranya

Sesama saudara muslim bukanlah rival. Namun Islam mengajarkan untuk berlomba-lomba dalam kebaikan (fastabiqul khairat). Ketika persaingan itu terjadi, acapkali kita menebar cela dan cacat saudaranya, kerap berprasangka, hingga terbetik keinginan untuk menghancurkan kredibelitasnya. Sesungguhnya itu perbuatan zalim.

Allah berfirman dalam Al Qur’an: “….Janganlah kamu saling mencela satu sama lain,dan janganlah saling mmanggil dengan gelar-gelar yg buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (pangilan) yang buruk (fasik) stelah beriman.Dan barangsiapa tidak bertobat,maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada diantara kamu yang menggunjing sebagian yang lain. Apakah ada diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Penerima tobat, Maha Penyayang.” (QS. al-Hujuraat: 11-12).

Sebagai muslim, seharusnya kita menutup segala aibnya di masa lalu. “Barangsiapa menghilangkan kesusahan seorang muslim, niscaya Allah akan menghilangkan satu kesusahannya di hari Kiamat. Barangsiapa menutup aib seorang muslim, niscaya Allah akan menutup aibnya di Hari Kiamat. Allah selalu menolong seorang hamba selama dia menolong saudaranya.” (HR. Muslim).

Orang yang menutup aib saudaranya akan dijamin masuk surga, seperti sabda Rasulullah saw: “Tidaklah seseorang melihat aib saudaranya lalu dia menutupinya, kecuali dia akan masuk surga.” (HR. Thabrani).

Hak dan Kewajiban Muslim

Sungguh sangat disayangkan, jika sesama muslim tidak menegur saudaranya ketika terlibat perselisihan. Diantara mereka merasa gengsi jika menegur lebih dulu. Padahal ukuran seorang yang bertakwa adalah ketika ia menjadi orang yang pertama kali menyapa dan memberi salam kepada saudaranya. Bukan saling berpaling.  

Rasulullah saw mengingatkan, “Tidak halal bagi seorang muslim tidak bertegur sapa dengan saudaranya lebih dari tiga hari tiga malam, yaitu mereka bertemu, lalu yang ini berpaling dan yang itu berpaling. Tetapi, orang yang paling baik adalah yang paling dahulu memberi salam.” (HR. Muslim).

Setelah mengucapkan salam, maka iringilah dengan kebajikan yang lain. Kata Rasulullah Saw: “Hak muslim terhadap sesamanya ada enam, Rasulullah ditanya,”Apa saja itu, ya Rasulullah? Beliau menjaw, “Apabila kamu bertemu dengannya ucapkanlah salam, apabila dia mengundangmu penuhilah undangan tersebut, apabila dia meminta nasihat, berikanlah, apabila dia bersin lalu mengucapkan hamdalah jawablah, apabila dia sakit jenguklah, dan apabila dia meninggal dunia, antarkanlah.” (HR. Muslim).

Bahkan, disunnahkan agar sesama muslim saling berjabat tangan yang disertai dengan senyuman yang tulus. “Tiada dua orang muslim yang saling
berjumpa lalu berjabat tangan, melainkan diampuni dosa keduanya sebelum mereka berpisah.” (HR. Abu Dawud dan dishahihkan oleh Albani).

Hak dan kewajiban seorang muslim kepada saudaranya, adalah membantu saudaranya yang kesusahan, bukan malah mendoakan sesuatu yang buruk
menimpanya. Sifat hasud dan dengki itu tidak pantas disandang oleh seorang muslim. Apalagi berniat dan sampai menumpahkan darah saudaranya.

Dari Ibnu Umar ra, Rasulullah Saw bersabda: “Seorang muslim adalah saudara bagi seorang muslim lainya, tidak boleh menganiayanya dan menyerahkannya (kepada musuh). Barangsiapa membantu kebutuhan saudaranya, Allah akan membantu kebutuhannya. Barangsiapa membebaskan kesukaran seorang muslim, Allah akan membebaskan darinya satu kesukaran dari antara kesukaran-kesukaran pada hari kiamat. Dan barangsiapa menutupi (cacat)nya akan ditutup aibnya kelak di hari kiamat.” (HR. Bukhari-Muslim).

Allah Swt menegaskan, “Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar perbuatan sangat keji itu (berita bohong) tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, mereka mendapat azab yang pedih di dunia da di akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS An Nur: 19).

Dari Abu Hurairah juga ia berkata, Rasulullah saw bersabda:”Janganlah saling hasud menghasud, saling benci membenci dan saling berpaling, serta
janganlah seseorang diantara kamu menjual atas penjualan kawannya, tapi jadilah kamu sekalian bersaudara, hai hamba Allah. Seorang muslim itu saduara bagi muslim lainnya, tidak boleh menzaliminya, dan tidak boleh membiarkannya dalam keadaan terhina dan tidak boleh merendahkannya. Taqwa Itu disini (sambil menunjuk kea rah dadanya sebanyak tiga kali). Cukup dinilai bertindak jahat, siapa yang merendahkan kawan muslimnya yang
lain. Setiap muslim atas muslim lainnya adalah haram (terhormat) darahnya, hartanya dan kehormatannya.” (HR. Muslim).

Mendamaikan Perselisihan 

Perselisihan yang terjadi dalam pergaulan, persahabatan dan pergerakan tidak boleh dibiarkan terus berlangsung. Apabila terjadi perselisihan, maka harus ada pihak yang mau menengahi atau mendamaikan secara adil, sehingga kedua belah pihak yang berselisih dan bertikai dapat kembali berdampingan.

Terjadinya konflik dan berbagai pertentangan hingga terjadi permusuhan diantara sesama kaum muslimin adalah karena diantara mereka tidak memiliki
keikhlasan, atau keikhlasannya telah hilang dari dirinya.

Maka, ketika kita melihat perselisihan diantara kaum muslimin, Rasulullah saw mengajari umatnya untuk mendamaikan, bukan malah mengadu domba hingga menjadikan perselisihan semakin hebat. “Takutlah kamu kepada Allah dan damaikanlah persengketaan diantara kamu itu.” (QS. al-anfal:1)

Dan dari Ummu Kultsum bin ‘Uqbah bin Abu Mu’aith, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah saw bersabda:“Tidak trmasuk brdusta orang yg mendamaikan manusia, yaitu dia mencari kebaikan atau berkata baik.” (HR. Bukhari-Muslim)

Ingatlah firman Allah Swt, ketika kaum muslimin berselisih paham dengan sesama muslim:“Dan apabila ada dua golongan orang mukmin berperang,
maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari keduanya berbuat zalim terhadap (golongan) yang lain, maka perangilah (golongan) yang berbuat zalim itu, sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah. Jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil, dan berlakulah adil. Sungguh, Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.” (QS. Al-Hujuraat: 9).

Memaafkan Saudaranya

Sesungguhnya Rasulullah Saw bersabda:
“Ada tiga hal yang jika dimiliki sseorang, ia akan mendapatkan pmeliharaan Allah, dan akan dipenuhi dengan rahmat-Nya, dan Allah akan snantiasa mmasukkannya ke dalam lingkungan hamba-hamba yang mendapat cinta-Nya, yaitu: seseorang Yg selalu bersyukur ketika Allah memberi nikmat, seseorang yg mampu (meluapkan amarahnya) tetapi dia memberi maaf atas kesalahan orang, dan seseorang yang apabila marah, dia menghentikan amarahnya.” (HR. Hakim).

Memaafkan kesalahan saudaranya adalah salah satu dari akhlak yang utama. Seperti halnya pesan Nabi Muhammad Saw kepada sahabatnya. “Ya Uqbah, maukah kuberitahukan tentang akhlak penghuni dunia dan akhirat yang paling utama? Yaitu, menyambung silaturahim terhadap orang yang memutuskan hubungan denganmu, memberi orang yang menahan pemberiannya kepadamu, dan memaafkan orang yang pernah menganiayamu.” (HR. Hakim).

Bahkan dalam sebuah hadits qudsi Allah berfirman: “Wahai anak Adam, ingatlah kepada-Ku ketika kamu marah, Aku akan mengingatmu jika Aku sedang murka (pada hari Akhir).”

Rasulullah Saw mengingatkan: “Orang kuat bukanlah yang dapat mengalahkan musuh, namun orang yang kuat adalah orang yang dapat mengendalikan dirinya ketika marah.” (HR. Bukhari-Muslim).

Mau tahu, balasan orang yang menahan marah dan suka memaafkan? “Barangsiapa yang menyembunyikan kemarahan, padahal dia mampu melakukannya, Allah akan menyerunya dihadapan para pemimpin makhluk, sehingga Dia memilihkan bidadari untuknya, lalu menikahkan dengannya sesuai dengan kehendaknya.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi).

Rasulullah Saw mengingatkan” “Orang yang paling dibenci Allah adalah orang yg paling keras dalam pertengkaran.” (HR. Bukhari).

Di akhir pesan ini, sungguh mulia akhlak seorang muslim, jika ia mendoakan saudaranya seperti ini: “Dan orang yang datang sesudah mereka (muhajirin dan Ansar), mereka berdoa: “Ya Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-sadara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang  beriman. Ya Tuhan kami, sungguh, Engkau Maha Penyantun, lagi Maha Penyayang.” (QS al-Hasyr: 10).

Rasulullah Saw juga mengajarkan, “Jika seseorang mendoakan saudaranya tanpa sepengetahuannya, malaikat berkata, ‘Engkau juga mendapatkannya.” (HR. Muslim)

Mulai detik ini,mari kita hilangkan permusuhan diantara ikhwan, sesama aktivis muslim, dan para mujahid yang berjuang di jalan Allah. Tinggalkan segala perbedaan, cari persamaan diantara kita. Tingkatkatkan fastabiqul khairat, saling memperkuat dan mengokohkan. Ketakwaan itu bukanlah karena pakaianmu atau rupamu, tapi kebaikan dan ketulusanmu kepada saudara sesama muslim. Kembalilah pada Al Qur’an dan as-Sunnah. Semoga Allah merahmati kita semua.

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Abdul Gaffar

Halaman 1 dari 2
Anda disini: Home Blog